Kerajaan akan mempertimbangkan 16 cadangan untuk memperkasakan golongan kurang upaya-Ras Adiba

Estimate Reading Time: < 1 minute

KUALA LUMPUR, 6 SEP 2021 (The Capital Post)- Kerajaan harus menyampaikan penilaian yang dilakukan terhadap Pelan Tindakan Orang Kurang Upaya yang akan berakhir tahun depan dan memulakan proses penyusunan Pelan Tindakan Orang Kurang Upaya 2023-2030 yang lebih fokus.

-Advertisement-

Senator Datuk Ras Adiba Radzi, yang mewakili orang kurang upaya (OKU) di Dewan Negara, berkata perkara itu adalah antara 16 cadangan kepada kerajaan dalam usaha memperkasakan masyarakat PWD negara.

“Saya mengalu-alukan usaha Perdana Menteri untuk memastikan semua kementerian membuktikan pencapaian awal mereka dalam 100 hari pertama.

” Di Malaysia, ”katanya dalam satu kenyataan di sini pada hari Ahad (5 Sept) malam. Dia mengatakan cadangan lain adalah untuk meningkatkan Jabatan Pembangunan OKU sebagai jabatan dengan fungsi penuh, mempercepat pindaan Akta Orang Kurang Upaya 2008 dengan memasukkan elemen penguatkuasaan; memperkenalkan insurans khas untuk komuniti OKU dan menubuhkan Yayasan Pembangunan PWD Malaysia.

Sebagai tambahan, Ras Adiba, yang juga Presiden OKU Sentral, mencadangkan agar kerajaan memperluas kategori PWD dengan memasukkan penyakit langka dan albinisme, menubuhkan Dana Amanah Penyakit Jarang dan memberikan peruntukan khas melalui Belanjawan 2022.

-Advertisement-

Selain meningkatkan kuota Senat bagi mereka yang mewakili masyarakat PWD kepada dua, kerajaan, tambahnya, juga harus mempertimbangkan untuk menyalurkan geran khas kepada badan bukan kerajaan untuk membiayai kegiatan lapangan, terutama di daerah pedesaan dan pedalaman.

“Saya yakin bahawa semua cadangan yang dikemukakan adalah penting untuk memastikan kesejahteraan masyarakat OKU di Malaysia dijaga dengan baik, dan ia dapat dilaksanakan dalam 100 hari jika semua kementerian yang relevan menunjukkan kesungguhan dalam hal-hal yang berkaitan dengan pembangunan dan pemberdayaan orang kurang upaya, “katanya.

Sementara itu, Ras Adiba juga berharap agar Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat mempercepat proses pendaftaran OKU yang tidak berdaftar, sambil menambah bahawa pada 20 Jun, hanya 580,633 di masyarakat yang berdaftar dengan Jabatan Kebajikan Masyarakat – The Capital Post